16.3.08

Anak Matahari


“I believe the sun will never set upon an argument..”

Affirmation – Savage Garden

Kemaren2 ini, di lapangan kosong depan BKI Marga Hurip, Dea ngeliat anak tujuh taunan yang mirip matahari. Biarpun udara dingin dan mendung, dia keliatan cerah-cerah aja. Mukanya selalu ketawa dan suaranya ringan kayak angin.

Dia maen sepeda bareng temen-temennya. Dibanding sepeda temen-temennya, sepeda dia paling kecil dan butut. Mungkin gara2 itu dia selalu kalah kalo lomba sepeda, tapi keliatannya buat dia nggak masalah. Meskipun dia selalu jadi yang nomor empat dari empat peserta, dengan lantang dan gembira dia selalu nyeruin, “Ka opat!” Dari situ Dea beranggepan kalo sebetulnya balapan itu dimenangin si matahari kecil.

Terus dia maen bola. Meskipun sering didorong-dorong dan jarang dapet bola, dia tetep lari-lari dengan gembira. Yang paling lucu, waktu semua anak udahan maen bola, tiba-tiba dia ngambil bolanya dan nggiring bola itu ke gawang. Waktu bolanya masuk, dengan girang sendiri dia berseru, “Gooool !!!!” Dea sampe ngakak2 ngeliatnya.

Biarpun matahari udah tenggelem, kecerahan anak itu nggak tenggelem2 juga. Giginya ompong satu, tapi dia nggak takut ketawa lebar. Udara dingin banget, tapi dia nggak keliatan kedinginan meskipun pake baju kutung; mungkin karena dia matahari, jadi pada hakikatnya dia emang anget. Kecerahan anak itu nular ke Dea, bikin Dea punya bekel matahari untuk dipasang semalaeman.

Google Twitter FaceBook

No comments:

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin