24.3.08

Gedung Dwi Warna

“De, tau, nggak, kemaren anginnya kenceng banget sampe gedung Dwi Warna atepnya copot,” cerita Erick, temen Dea, pada suatu hari. “Oh, ya?” tanggep Dea. “Iya, dan itu beberapa jam setelah gue dan cewek gue ngunjungin museum di sebelahnya,” kata Erick lagi. Setelah itu, Erick cerita tentang museum yang dia kunjungin dan dia baru nyadar kalo udah lama dia nggak maen ke museum.


Sementara itu, Dea malah mikirin si Gedung Dwi Warna. Apa betul atepnya copot karena angin lagi kenceng ? Ato sebaliknya, angin jadi sekenceng itu karena Gedung Dwi Warna marah-marah? Perasaan Dea berat ke yang ke dua. Trus, kalo Gedung Dwi Warna emang marah, kok sampe segitunya? Dea jadi mikir … mikir … mikir … dan …

“Eh, Rick, abis dari museum, lo maen ke Gedung Dwi Warna, nggak?”

“Nggak, sih …”

“Nah, itu dia masalahnya …”

Mungkin waktu Erick maen ke museum, Si Gedung Dwi Warna ngerasa girang. Dengan deg-degan dia nunggu2, “Erick dan Amanda yang jarang maen ke museum sekarang ke sana. Bentar lagi mereka pasti ngunjungin aku … “ Waktu ternyata Erick dan Amanda pulang gitu aja, kayaknya Gedung Dwi Warna tergoncang jiwanya. Namanya juga udah tua dan rindu kunjungan hangat, jadi harapan itu besar banget artinya buat dia. Waktu harapan itu dicabut, Gedung Dwi Warna keilangan segalanya. Makanya dia jadi ngamuk secara berlebihan … mungkin berlebihan menurut kita, soalnya kita nggak tau betapa sepi perasaan dia.

Belakangan ini angin sering banget bertiup kenceng dan ngerusak. Dea jadi kepikiran. Siapa lagi yang udah tua, kesepian, dan kecewa, ya?

(Sundea)


Google Twitter FaceBook

No comments:

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin