8.3.08

Kardus-kardus Buku yang Selalu Tersenyum

-Tobucil, Rabu 05 Maret 2008 –

Di ruang belakang Tobucil, ternyata Tobuciler dikelilingin kardus-kardus buku yang selalu tersenyum. Siang ini Tobuciler baru sadar. Dan dalem seminggu ini, baru sekarang Tobuciler ngebales senyum mereka.

Nggak ada jeleknya kalo beberapa Tobuciler kenalin sama kamu. Jadi, kalo suatu waktu duduk-duduk juga di ruang belakang Tobucil, kamu udah agak familiar sama beberapa dari mereka ^_^


Ini Si 82. Matanya kena katarak.

Karena nggak bisa ngeliat dengan jelas, kayaknya senyumnya agak kagok. Jadi, tadi Tobuciler ndeketin muka Tobuciler ke muka dia, supaya dia yakin kalo Tobuciler juga ngebales senyum dia.



Ini Si 132.

Menurut Tobuciler, dia kardus paling feminin. Senyumnya kalem dan keibuan. Tobuciler nggak banyak ngobrol sama dia, tapi kalo lagi jenuh, Tobuciler selalu nengok ke dia. Senyum dia selalu bikin perasaan Tobuciler jadi lebih enak.


Ini SI 67.

Di kehidupan kardus, mungkin dia polisi ato detektif. Keliatan dari senyum dan matanya yang jaim2 berwibawa. Menurut Tobuciler, dia sedikit misterius. Tapi, biar gimana juga, Tobuciler seneng temenan sama dia ^_^



Ini Si 142. Dia kardus favorit Tobuciler.

Dia tampak agak gendut dan ramah. Senyumnya cukup lepas dan bikin seneng. Kayaknya kardus ini agak tengil dan bisa diajak becanda yang gila-gila. Dia juga sukaaaaa … banget makan buku. Karena itulah dia jadi segendut itu.


Dan ini Si 71.

Sebagai kardus, dia cukup baik. Senyumnya sederhana dan apa adanya. Kayaknya karakter dia, sih, mainstream2 aja. Tapi ke-easy going-an dia bikin dia bisa jadi temen yang menyenangkan.



Di sini masih banyak kardus lainnya.

Kayak apa sifat mereka?

Mmmm …

Gimana kalo kamu yang nyari tau …? ; )



(Sundea)

Google Twitter FaceBook

No comments:

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin