8.3.08

Sofa BT di Rase FM

Hari ini Dea dateng ke Rase FM. Waktu disuruh nunggu di depan studio, Dea langsung duduk di salah satu sofa yang ada di situ.

Di depan sofa yang Dea dudukin, ada dua sofa yang ngeliatin Dea dengan ekspresi nggak enak. Mereka agak diagonal, jadi posisinya bener2 kayak nyidang Dea yang duduk di depan mereka. Warnanya coklat. Kakinya besi. Trus di sandaran mereka ada gurat-gurat yang bikin mereka keliatan kayak lagi beteeeeeeeee….banget.

Di antara sofa2 itu ada meja berdebu. Di atas meja itu ada pot yang isinya taneman yang njulur2 lunglai nggak karuan dan bikin suasana tambah nggak enak. Dea jadi risih sendiri. Masalahnya biasanya benda2 ramah sama Dea, kenapa atuh dua sofa ini keliatan segitu sebelnya sama Dea?

Pas Mas Syauqie, penyiar Rase, duduk di salah satu sofa cemberut itu, Dea laporan, “Sofa2 ini dari tadi kayak cemberut aja dan kayak sebel sama Dea.” Trus Mas Syauqie bilang, “Bukannya sofa makin jarang didukin emang makin sedih? Dulu sofa2 ini ditaro di tangga, baru2 ini dipindahin ke sini. Pas ditaro di tangga, lebih nggak pernah ada lagi orang yang mau duduk di sofa ini.” Denger penjelasan Mas Syauqie Dea jadi ngeh, “Oh…pantesan…”

Mungkin saking jarangnya didudukin, sofa2 itu jadi rendah diri dan sensitif. Makanya pas Dea milih duduk di sofa sebrang mereka, mereka langsung punya pikiran2 jelek, “Tu kan…kita emang jelek, sih. Biarpun kita udah dipindahin ke depan studio, tetep aja orang nggak mau ndudukin kita.” Abis itu mereka jadi natap Dea penuh kebencian sampe daun di sebelah mereka ikutan layu. Mungkin tatapan mereka artinya kecewa. Mungkin defense. Mungkin sedih. Mungkin iri. Mungkin…

Dea langsung bediri trus ndudukin salah satu dari mereka, “Jangan mikir macem2, ya…aku nggak punya maksud apa2 waktu duduk di sofa sebrang kalian. Itu kebetulan aja, bener, kok. Percaya, deh, kalian juga nyaman…”

Abis itu Dea ngerasa pegangan si sofa minder tadi meluk Dea dengan penuh kasih sayang.


(Sundea)

Google Twitter FaceBook

No comments:

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin