6.4.08

Sophan Adjie Ajie dan Kasbon Kopi di Tobucil

Sophan Adjie Ajie yang akrab disapa Ophan tampak panik. Sore itu semua ATM bank (niiiit, sensor) tewas bersama-sama. “Gua jadi nggak bisa bayar kopi,” katanya sambil menunjuk cangkir kopi kosong di meja Tobucil. Akhirnya, dengan terpaksa dia menghampiri Mas Andre yang hari itu jaga di kasir Tobucil, “Maaf, ya … ATM-nya mati, jadi saya nggak bisa ngambil uang. Saya … ng … boleh ngebon dulu, nggak ?” tanya Ophan malu. “Oh, kalo gitu dicatet dulu aja …” sahut Mas Andre cukup ramah. Maka pengutangan terjadi. Pun mungkin pertemanan yang lebih akrab antara Ophan dan Tobucil.

Tobucil : Pertama kali, ya, ngutang di Tobucil?

Ophan : Pertama kali dan jangan pernah lagi.

Tobucil : Jadi ngerasa bertambah akrab sama Tobucil, nggak, setelah ngutang?

Ophan : Bertambah malu yang pasti … tau, nggak, tadinya abis bayar kopi gua mau ke BIP, makan bakso. Tiap hari gua makan bakso, lho, kalo sehari belom makan bakso, gue ngerasa belom makan. Gua suka banget bakso, apalagi kalo pake ceker. Eh nggak taunya ATM-nya… oh, iya, catet, ya gue ngutang karena ATM-nya mati …

Tobucil : Beres, beres …eh … ngomong-ngomong, gimana, sih, lo bisa temenan sama Tobucil?

Ophan : Gua diajak temenan sama Tobucil. Masa’ ada yang ngajak temenan gua nggak mau?

Tobucil : Gimana, tuh, ngajaknya …?

Ophan : Gua ditawarin ngurus Klab sama Wiku (koordintaor Klab Tobucil-red). Trus gua bilang, ‘gua di klab seni pertunjukkan aja,ya …’ abis itu gua ngobrol panjang lebar sama Wiku, akhirnya mutusin untuk memproklamasikan ‘Langit Inspirasi’, deh …

Tobucil : Lo emang bergerak di bidang seni pertunjukkan, ya?

Ophan : Biasanya saya emang nulis dan maen teater. Dua hal itu. Dua-duanya berjalan beriringan seperti tangan dan kaki. Tapi … belakangan saya nggak tau mau main teater ato enggak, soalnya income-nya nggak bisa dijadiin pegangan…

Tobucil : Jadi butuh income buat bayar utang kopi di sini, ya ? Hehehehe …

Ophan : Yah … 0,1 persennya, deh …

Tobucil : Berencana tambah akrab, nggak, sama Tobucil?

Ophan : (melirik pintu Tobucil) Yang biasanya tidur di sini siapa?

Tobucil : Oh … jadi kalo udah akrab sama Tobucil, lo berencana tidur di Tobucil?

Ophan : Hehehehe … bisa, bisa. (jeda). Enggak, waktu itu pas gua dateng pagi-pagi, ada anak Tobucil yang ngebukain pintu dari dalem. Dia masuknya dari mana, ya?

Tobucil : Lo nggak tau, ya kalo dia bisa tembus pintu, nggak usah pake kunci?

Sadar obrolan semakin ngelantur, Tobuciler kembali ke topik.

Tobucil : Ophan, kalo lo udah akrab sama Tobucil, lo punya rencana apa?

Ophan : Pengen ngededikasiin diri aja. Kalo entar event-event gua disponsorin, gua mau me-re-proklamasi, menyatakan kalau sekarang ada sahabat baru, yaitu Langit Inspirasi. Itu merupakan bentuk terima kasih saya kepada teman yang sudah memberikan tempat singgah …

Sambil wawancara, sesekali Ophan sibuk dengan telpon genggamnya, mencoba menghubungi adiknya yang bekerja di bank yang bersangkutan dengan keberhutangan Ophan. Tapi Sang Adik masih sibuk dan belum bisa membantu. Tahu-tahu …. nininininiininit …. bukan hanya uang yang habis, juga baterai handphone. Ophan menelan ludah.





Google Twitter FaceBook

No comments:

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin