12.10.08

Muwuwuw

Beberapa hari yang lalu, Dea baru sadar kalo kursi belajar sepupu Dea ada mukanya. Gini ceritanya. Pas lagi nonton tv, Dea ngarasa ada yang ngeliatin Dea dari ruang belajar. Pas Dea nengok, ternyata Dea diliatin sama kursi belajar.

Kalo diliat dari ekspresinya, Si Kursi tampak cemas. Jadi Dea nyamper dia terus nanya,

“Kamu kenapa, Kur ?”

“Muwuwuwuwuw…”

“Ha?”

“Muwuwuwuw …”

“Dea nggak ngerti …”

“MUWUWUWUWUW …”

Meskipun kuatir banget, Dea bener-bener nggak bisa nangkep cerita dia. Jadi, Dea manggil kursi belajar laen, “Coba, deh, kamu dengerin. Sebenernya dia mau cerita apa, sih?”

“Muwuwuw …”

“Muwuwuwuwuw …”

“MUWUWUWUWUW ?!!”

Lho … lho … ? Si Kursi laen malah bikin keadaan tambah kacau. Karena sama panikannya, mereka malah panik-panikan berdua. “Gimana, dong ? Hei, hei!” Dea nyoba nyadarin mereka berdua. Tapi … aduuuh… mereka tetep aja sibuk ber-muwuwuw tanpa meduliin Dea.

Di sekitar situ ada kipas angin kecil yang tampak bijak dan tenang. Langsung aja Dea samperin, “Kip, mau, nggak, bantu nenangin Si Kursi ?” Meskipun nggak ngejawab pake kata-kata, Dea tau Kipas Angin nggak keberatan. Jadi dia langsung Dea anter nemuin Si Kursi.

Kipas angin ngedengerin kursi belajar dengan tenang dan penuh perhatian. Dea jadi lega. Moga-moga setelah curhat perasaan Kursi Belajar bisa lebih baik.

Selama ini Dea ngedudukin kursi tanpa pernah tau apa yang sebenernya dia rasain. Masalahnya, ketika duduk di badan kursi, otomatis Dea nggak ngadep ke muka dia. Dea jadi nggak peka ngedenger “Muwuwuwuw”-nya yang emang nggak familiar sama bahasa Dea.

Btw … sebenernya waktu itu dia mau ngomong apa, ya? Sampe sekarang Dea masih penasaran, lho …

Sundea

untuk melihat artikel dengan foto kursi panikistis, klik di sini


Google Twitter FaceBook

No comments:

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin