23.11.08

Mengenang Masa Kecil Tobucil Bersama Tante Diah Handayani

Mbak Diah Handayani yang bekerja di Selasar Sunaryo ini, adalah
teman Tobucil sejak Tobucil masih orok sekali. Tunggu.

Bukan sekedar “teman”. Mbak Diah adalah tante dari toko buku kesayangan kita ini …


Tobucil : Nama lengkapnya Mbak Diah Handayani, ya ? Kok sama sama Mbak Tarlen; Tarlen Handayani ?

Mbak Diah : Nggak ngerti. Kita berdua pernah, lho, difoto berdua di daerah Gunung Kidul, ternyata di sana semboyannya ‘handayani’.

Tobucil : Hahaha … bisa gitu, ya … kalo menurut Mbak Diah, ‘handayani’ sendiri maknanya apa ?

Mbak Diah : Artinya kan nyupport dari belakang, kayak kata orang-orang tua, ‘handayani aja …’, artinya mendorong dari belakang.

Tobucil : Hmmm … begitu,ya. Dari kapan, Mbak, kenal sama Tobucil ?

Mbak Diah : Dari Tobucil baru dibangun. Pertamanya kenal Tarlen (pemilik Tobucil) dulu. Tarlen ngelamar ke LSM “Satu Jejak”, aku udah di situ. Terus setelah “Satu Jejak”-nya bubar, sama Tarlennya masih tetep temenan …

Tobucil : Ooo … emang “Satu Jejak” itu LSM apa ?

Mbak Diah : Rencananya kita mau bikin organisasi pendokumentasian budaya, tapi akhirnya jadi semacam event organizer. Misalnya, kita kerja bareng sama orang Perancis yang bikin peta kota Bandung. Nah, nanti duitnya kita pake untuk ndatengin seniman atau bikin acara, waktu itu di CCF.

Tobucil : Wah, kayaknya seru … terus kenapa bubar ?

Mbak Diah : Kitanya udah sibuk masing-masing.

Tobucil : Terus pertama kali lahir Tobucil gimana, Mbak ?

Mbak Diah : Waktu itu, ada temen kita, namanya Andi Abubakar, punya kafe namanya Kafe Tungku. Itu tempat kita nongkrong, terus di sana kita bikin acara rutin, bawa karya, difotokopi, terus dibacain bareng. Akhirnya acara itu nggak cuma di Kafe Tungku, tapi keliling ke macem-macem tempat. Malah pernah, pas kita bikin acara di Savoy Homann, sorenya klabaca kelilingnya diadain di sana. Sampai akhirnya, Tobucil punya tempat tetap di Trimatra (daerah Dago, di belakang Gampoeng Aceh-red).

Tobucil : Mbak Diah sempet ikut gabung sama Tobucil ?

Mbak Diah : Aku nggak masuk ke management-nya, bantu-bantu aja. Soalnya aku udah kerja di Selasar. Paling aku sering ngelitin buku-buku yang menarik di sini, terus aku bawa ke Selasar. Nanti kan untungnya buat Tobucil juga.

Tobucil : Handayani, dong …

Mbak Diah : Hahaha … iya, kali, ya …

Tobucil : Gimana pendapat Mbak Diah tentang Tobucil ?

Mbak Diah : Aku ngerasa punya ikatan yang cukup kuat dengan Tobucil karena sejarahnya juga. Soalnya aku tahu gimana jatuh-bangunnya Tobucil, gimana survive-nya …

Tobucil : Wah … Mbak Diah sebenernya tante kita, lho. Tanteeee …

Mbak Diah : Hahaha … bisa, bisa dibilang begitu.

Tobucil : Gimana rasanya jadi tantenya Tobucil ?

Mbak Diah : Senang lihat ponakan udah umur tujuh tahun, temennya udah baru-baru, yang jelas spiritnya jangan ilang. Yang pasti harus though karena tantenya nggak bisa apa-apa, cuma ndorong, “ayo … ayo …”

Tobucil : Hehehe … handayani banget. Hubungan Tobucil sama sepupunya gimana ?

Mbak Diah : Sepupunya ?

Tobucil : Iya, sama Selasar Sunaryo. Kan anaknya Mbak Diah ceritanya Selasar Sunaryo … hehehe …

Mbak Diah : Hahaha … baik-baik saja, saling berjejaring … sebenernya lebih aku dan Tarlen, kok, yang berhubungan …

Tobucil : Antar sepupu itu jarang main sama-sama ?

Mbak Diah : Paling berjejaring itu …

Tobucil : Mereka satu sekolah, nggak ?

Mbak Diah : Kok sekolah … ?

Tobucil : Jawab absurt juga nggak apa-apa, Mbak …

Mbak Diah : Apa, ya ? Mungkin Tobucil sekolahnya di sekolah alam, Selasar lebih kayak sekolah swasta … aduh jawaban aku berantakan, ya … ?Aku nggak biasa diwawancara

Tobucil : Nggak, kok, Mbak, nggak apa-apa, makasih, ya …

Usai wawancara, Tante Diah Handayani meninggalkan Tobucil, kembali pada ananda Selasar Sunaryo, sepupu Tobucil. Tante, terima kasih karena sudah menjenguk Tobucil. Kapan-kapan kalau main, anaknya diajak, ya … biar Tobucil dan Selasar Sunaryo yang masih anak-anak ini bisa bermain bersama-sama …

Sundea





Google Twitter FaceBook

2 comments:

Kuyus is cute said...

Asyik ya punya tante yang dekat. Tapi wawancaranya dikembangin donk, ke sputar ide ide pengembangan sesuatu .. khan bermanfaat juga buat yang lain. Lagian sama tante sendiri kok pake wawancara ??

tobucil said...

Hahaha ... ok, ok ... makasih sarannya, ya ...

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin