30.11.08

Menjepit Teman Sendiri

Baru-baru ini, Dea denger isu kalo ada kwetiau yang dibuat dari sumpit bekas. Waktu main ke blog Imen, Dea liat sendiri foto-fotonya; jadi si sumpit itu dipotong-potong, ditaro di panci dan dikasih bumbu, dikasih baking powder dan pewarna dikit, terus didiemin selama satu hari. Besoknya, si sumpit itu udah menjelma jadi kwetiau.

Dan, Temen-temen, dari seluruh postingan, gambar yang paling bikin Dea miris adalah gambar yang ini :

(klik di sini)

Apa rasanya jadi Si Kwetiau waktu dijepit temennya sendiri ? Dia pernah jadi sumpit, ngejepit makanan, dan nganter mereka ke mulut atau ke wadah lain. Tapi kali itu, dia yang jadi makanan, dijepit sama sumpit untuk dianter ke mulut atau wadah lain. Mungkin harga diri dia terluka. Apalagi, dia nggak dikasih pilihan. Secara mental pun dia cuma punya waktu satu hari untuk nyiapin diri jadi makanan.

Berikutnya. Sumpit yang ngejepit kwetiau tau, nggak, ya, kalau yang dia jepit dulunya sumpit juga ? Jangan-jangan ternyata mereka malah saling kenal, disimpen di laci yang sama, bahkan sering ngobrol-ngobrol tentang dunia persumpitan. Bisa jadi mereka juga dibuat di pabrik yang sama, dari kayu yang sama, dan itu berarti … mereka bersaudara. Huuuhuuuhuuu …

Tau-tau perasaan Dea jadi sedih.

“Menjepit teman sendiri” jadi punya makna kontemplatif …

Sundea

untuk melihat proses sumpit menjadi kwetiau, klik di sini


Google Twitter FaceBook

No comments:

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin