8.12.08

Me-recycle Madu dan Racun Bersama Wienny Siska Rahmawati

“Halo … kenapa, Madu … ?” sapa Mbak Wienny Siska Rahmawati saat menerima telpon. Sementara Mbak Wienny terlibat obrolan seru dengan “Madu”, Tobuciler teringat pada lagu yang populer di tahun 80an, “Madu dan Racun”.


Tobucil : Abis ditelpon Madu, Mbak ?

Mbak Wienny : Sebenernya ini temen aku, namanya Manda, tapi aku panggil Madu …

Tobucil : Kalo ditelpon racun pernah, Mbak ?

Mbak Wienny : Pernah.

Tobucil : Rasanya gimana ?

Mbak Wienny : Bikin sebel yang pasti … eh, tapi nggak apa-apa, ding, soalnya jadi ada tempat mengeluarkan emosi.

Tobucil : Kalo madu tempat mengeluarkan apa ?

Mbak Wienny : Tempat senang-senang, soalnya manis, tapi kalo kebanyakan, kemanisan, aku nggak suka, harus ada asin-asinnya dikit …

Tobucil : Jadi harus ditelpon garem, dong, ya, Mbak ?

Mbak Wienny : Kalo garemnya kebanyakan … kan nggak enak juga. Enakan ditelpon sama semuanya …

Tobucil : Gimana caranya ?

Mbak Wienny : Ya … sambung menyambung, ganti-gantian. Eh … kayaknya ditelpon garem dan madu enak, deh, kayak makan Lays (semacam kripik) pake madu … (berbinar-binar).

Tobucil: Pernah, nggak, Mbak, makan Lays pake madu ?

Mbak Wienny : Pernah. Gara-garanya kan aku suka madu yang pake jeruk itu. Terus, pas aku lagi makan Lays, madu itu ada. Aku cobain. Lumayanlah, asin-asin manis gitu …

Tobucil : Wooow … jadi pengen nyobain. Eh, Mbak, berhubung minggu ini mo ada Crafty Days yang temanya “Recycle Attack”, aku pengen tanya-tanya tentang recycle. Apa yang ada di kepala Mbak Wienny kalo ditanya tentang recycle ?

Mbak Wienny : Banyak yang bisa di-recycle, cuma idenya yang mesti ada. Misalnya, kardus, bekas bisa dibikin sesuatu. Kalo kita abis minum sesuatu terus kemasannya pengen ditempel di diary … bisa juga. Itu juga recycle.

Tobucil : Terus, bungkus Lays dan madu yang waktu itu, ada, nggak, di diary Mbak Wienny ?

Mbak Wienny : Kalo bungkus Lays, aku pernah (nempelin). Kalo bungkus maduuu … (ekspresi ‘kayaknya nggak mungkin, deh, Say, kan lengket …’).

Eh, tapi temen aku ada yang pernah bikin scrap book pake semur jengkol.

Tobucil : Hah ? Gimana caranya ?

Mbak Wienny : Jadi jengkolnya sama dia ditempel di scrap book, terus dimakan. Yang nempel di scrap book tapak jengkol, minyaknya, dan baunya …

Tobucil : Hiiii ….

Tobuciler dan Mbak Wienny diam sejenak. Membayangkan. Lalu sama-sama terjebak dalam kejijayan. Jadi, Tobuciler segera mengakhiri lamunan jorok tersebut,

Tobucil : Kalo pendapat Mbak Wienny tentang me-recycle diri sendiri ?

Mbak Wienny : Bisalah … pemikiran terutama. Kan sejarah sebenernya berulang. Pemikiran yang pernah dipake bisa dipake lagi, cuma (kita) harus (tahu harus) dikombinasi dengan apa …

Tobucil : Dan contohnya … ?

Mbak Wienny : Yang paling gampang, putus cinta. Sebenernya rasanya sama ‘kan ? Penyelesaiannya juga sama, diterima. Tapi kadang perasaan itu perlu kita terima dengan jalan-jalan, kadang dengan nulis, tulisannya juga bisa puisi, cerpen, mercau aja …

Tobucil : Efek me-recycle diri sendiri apa, Mbak ?

Mbak Wienny : Kita makin tahu sejauh mana kita maju. Kalo (menyelesaikan masalahnya) gitu-gitu aja artinya kan nggak maju-maju.

Tobucil : Artinya Garuda Pancasila punya “Optimisme Recycle, Recycle”, soalnya di lagunya kan ada teks “Ayo maju-maju, ayo maju-maju …”

Mbak Wienny : Hahaha … bener juga … tapi kadang kita harus ngeliat ke belakang juga, lho, kalo nggak kita jadi nggak tau apa yang harus kita tambahin dan kita seperti ninggalin sampah doang di belakang. Harus seimbanglah, ngeliat ke depan, ngeliat ke belakang juga. Kayak harus ada spion di mobil …

Selanjutnya, Mbak Wienny harus bersiap-siap memoderatori launching buku “9 Matahari”. Saat ia “ayo maju-maju” ke beranda, Tobuciler tetap tinggal.

Kira-kira, wawancara ini akan diolah menjadi apa, ya ? Madu atau racun … ?

Hmmm. Mungkin madu karena Winnie the Pooh suka sekali makan madu … ^_^ v

Sundea


Google Twitter FaceBook

No comments:

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin