Temukan Arsip Tobucil

Loading...

Sunday, March 15, 2009

IBS=Iman Budi Santosa / Ini Buku Saya

IBS alias Iman Budi Santosa datang ke Tobucil dalam keadaan basah kuyub. “Aduh, maaf, ya, aku telat …,” katanya. Selanjutnya, IBS dan Tobuciler duduk-duduk di beranda Tobucil. IBS menunjukkan draft buku barunya, sekaligus ditanggap sebagai “Teman Tobucil” minggu ini.


Kami mengobrolkan calon buku baru IBS … plus sedikit gosip lokal … =p



Tobucil : Hmmm … profesi kamu penulis ato bukan, IBS ?

IBS : Gue sebenernya pengen memilih dua profesi, penulisan dan ilmu yang gue geluti ini.

Tobucil : Emang ilmu yang lagi lo geluti apa ?

IBS : Informatika. Tapi akhirnya gue condong ke nulis. Mungkin karena lebih lama juga gue masuk ke dalamnya, lama-lama gue merasa jadi diri gue sendiri kalo nulis. Kalau di informatika kan gue ngerasa kayak robot, karena gue misalnya disuruh bikin program sesuai keinginan konsumen. Tekniknya juga matematika sekali. Mungkin juga karena gue kurang suka orang-orangnya, ya. Di dunia sastra gue lebih banyak ketemu orang-orang unik. Kalo orang-orang informatika itu seperti sistem yang udah diatur, gue nggak gitu suka.

Tobucil : Terus ngapain, dong, lo kuliah informatika ?

IBS : Ya itu, gue salah jurusan, karena disuruh orangtua. Gue nurut sama ortu karena mereka bilang ‘Ambil jurusan ini, lapangan kerjanya luas’, padahal kalo kuliahnya nggak bener sebenernya sama aja, kan, gue ada di posisis lemah sebagai anak, jadinya …

Brzzzt … brzzzt … brzzzt … IBS berbicara panjang lebar dan sangat cepat. Tobuciler yang mencatat secara manual ketinggalan jejak dengan suksesnya …

Tobuciler : Pelan-pelaaaan … gue nyatet manual, nihhh …

IBS : Harusnya gue bawa recorder, ya …

Tobuciler : Harusnya gua, IBS, yang punya recorder … hehehe … maaf …

IBS : Enggak, gua ada, kok, mustinya gua bawa. Ya udah, kita nyantai aja, ya, sambil makan …

IBS pun membeli kudapan

Tobuciler : Nah, sekarang kita balik lagi ke topik yang tadi. Jadi, kapan pertama kali lo nulis ?

IBS : Eh, Mas Wiku itu distributor, ya ?

Tobuciler : Iya.

IBS : Kalo Syarif ?

Tobuciler : Dia lagi S2 Komunikasi dan ngajar gitar klasik. Kenapa ?

IBS : Gue sering chatting sama Syarif di facebook, dia juga suka ngasih comment di note gue. Eh … kalo pacarnya Syarif, yang di facebook itu, Pirhot Banana itu siapa ?

Tobuciler : HUAAHAHAHA … Pirhot Banana ! Pirhot Nababan. Itu bukan pacarnya dia, kali, IBS, itu boong-boongan …

IBS : Oh, boongan. Tapi di facebook-nya dia in a relationship sama … siapa tadi ? Pirhot Banana itu …

Tobuciler : Pirhot Nababan, I-B-S, itu boongan, Pirhot itu cowok. Lagi lu gituan dipercaya, sih … ok, kita balik lagi. Kapan pertama kali elu nulis ?

IBS : Awalnya nulis dari kecil, kelas 4 SD, tapi serius dijadiin buku pas masuk SMA.

Tobuciler : Waktu kecil, yang lu tulis apaan ?

IBS : Curhat, pengalaman sehari-hari. Sampe sekarang juga gitu, sih, tapi kalo dulu kan curhat jeblag …

Tobuciler : Apaan, tuh, curhat jeblag ?

IBS : Curhat, terus langsung ditumpahin ke tulisan. Kalo sekarang penggarapannya beda. Diolah dulu, biar nggak terlalu keliatan curhat, kali, ya … hehehe …

Tobucil : Katanya elu mau bikin buku lagi, ya? Di Buku yang sekarang, apa yang lo mo sampein ?

IBS : Banyak, sih, bingung kalo disuruh nyeritain secara spesifik. Sebenernya pengalaman sehari-hari, tapi digarapnya lebih dan difokuskan pada keadaan yang terjadi di sekeliling gue. Misalnya kenaikan harga BBM, global warming …

Tobucil : Ini buku puisi ?

IBS : Sebetulnya buku ini bukan puisi. Ini novel yang puisi. Dibagi jadi empat bagian cerita, kayak bukunya Dina (Oktaviani) itu kan pembagian, ya …

Tobucil : Jadi mau bikin buku novel-puisi ato matematika ? Kok ada pembagian segala ?

IBS : Kok matematika ?

Tobucil : Ya iyalah, pembagian, perkalian, penambahan, pengurangan …

IBS : Oh … (tersenyum garing). Maksudnya gini, buku gue itu bagian pertamanya “sebelum”, bagian ke duanya “ketika”, bagian ke tiganya “sesudah”, dan bagian ke empatnya “anti klimaks”. Terus susunan urutannya 4-3-1-2.

Tobucil : Wah, kayaknya seru. Kapan terbitnya ?

IBS : Rencananya, kalo nggak Mei, Juli. Maunya nanti launching di sini …

Tobucil : Wah, asyik, dong … lo pertama kali dateng ke sini kapan ?

IBS : Taun 2007, waktu masih ada Klab Puisi. Diajakin Iman Abda, dia pembicaraku waktu launching buku “Ayah Aku Benci Padamu”.

Tobucil : Okz, okz … sayang, ya, Klab Puisi udah nggak ada lagi, padahal rame, tuh … nah, sekarang elu mau gua tanyain tentang apa lagi ?

IBS : Tentang bukuku …

Tobucil : Apanya ?

IBS : Sok, atuh, kamu baca dulu …

Tobuciler memasuki halaman draft buku IBS. Pada saat yang bersamaan, peserta-peserta madrasah filsafat memasuki halaman Aceh 56. Beranda Tobucil jadi ramai. “Gua baca di rumah aja, ya, IBS,” Tobuciler minta izin. IBS mengangguk.

Ingin tahu apa yang dimaksud novel yang puisi oleh IBS ? Pada saat kamu membuka halaman kalendermu di bulan Mei atau Juli nanti, kamu akan segera tahu. Nantikanlah …

^_^ v


Sundea



Google Twitter FaceBook

4 comments:

IBS said...

ih... maluuuuuuuuuuuuuuuu!!!!!!!!!! hahahahaha... thank you... thank you tobucil, :)

tobucil said...

Sama-sama, lhooo ....

vbi_djenggotten said...

aaah...ending artikelnya kayak thriller aja...

tobucil said...

Mending kayak thriller, dong, daripada kayak iller ... hehehe ...

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin