13.9.09

Bulat-bulat dan Pagi-pagi Citra Andayani

IMG_1101 Citra Andayani, sepupu Reni Renita yang peserta Klab Menulis Kreatif untuk anak, tertawa-tawa membaca tulisan-tulisan Reni. Sesekali ia dan Indri, sepupu Reni yang lain lagi, menggoda Reni yang sedang asyik menggarap tugas akhir Klab Menulis Kreatif. “Yang kayak gini ada yang buat orang gede, nggak, sih ?” tanya Citra alias Ita. “Ada, tapi belum mulai lagi,” sahut Tobuciler. “Begini-begini juga ?” tanya Ita sambil menunjuk alat-alat prakarya yang tersebar berantakan di meja beranda. “Ya … enggak, sih …,” sahut Tobuciler lagi. “Wah, padahal aku seneng, nih, yang begini-begini,” kata Ita. “Oh, kamu suka ngehias-hias ? Kebetulan, nih. Aku baru beli buku biodata untuk ‘Teman Tobucil’, kamu bisa ngisi dan boleh, kok, dihias-hias , abis itu diwawancara. Yayayayaya …”

Maka mahasiswi manis dari Universitas Widyatama ini pun ditanggap sebagai “Teman Tobucil”.

Tobucil : Ta, menurut kamu, pagi itu apa ?

Ita : Apa, ya … ? Waktu ketika kita mulai melakukan rutinitas sehari-hari …

Tobucil : Apa yang biasanya kamu lakuin kalo pagi-pagi ?

Ita : Bagun, tidur, mandi, siap-siap, terus kuliah.

Tobucil : Nggak mempersiapkan sesuatu untuk suami ? (senyum-senyum sok iyeh)

Ita : Lho … ? Aku belum nikah. Yang udah kakak aku, Mbak Ima.

Tobucil : Oh … hehehe … maaf, maaf. Jadi kamu kakak-adik, ya ? Selama ini kan aku liat kalian sendiri-sendiri. Kirain kalian satu orang.

Ita : Masa ? Padahal aku lebih mirip sama yang duduk di tangga itu …

Tobucil : Itu kakak kamu juga ?

Ita : Iya.

Tobucil : Tapi kan nggak mungkin aku nyangka kamu sama kakak kamu yang itu satu orang. Kan dia cowok.

Ita : Hahahaha …

Tobucil : Ok. Terus … di biodata kan makanan favorit kamu bakso, ya. Pernah nggak pagi-pagi sarapan bakso ?

Ita : Sering, bahkan kadang pagi makan bakso, siang bakso, malem bakso, bisa sampe beberapa mangkok.

Tobucil : Wuow ! Kenapa kamu suka sekali makan bakso ?

Ita : Karena bakso itu bentuknya bulat.

Tobucil : Kan bola juga bulat.

Ita : Aku suka bola …

Tobucil : Maksudnya buat dimakan ?

Ita : Ya enggak, kan bola bukan makanan.

Tobucil : Kalo onde-onde ?

Ita : Enggak, soalnya ada wijennya.

Tobucil : Hmmm … okz. Apa lagi, sih, makanan bulet ?

Ita : Donat.

Tobucil : Nha … itu suka, nggak ?

Ita : Suka. Soalnya bolong tengahnya … hehehehe …

Tobucil : Jadi kalo celana bolong tengahnya suka, dong ?

Ita : Hahaha … kalo lagi mode, suka-suka aja.

Tobucil : Kalo cowok bulet suka, nggak ?

Ita : Enggak.

Tobucil : Kenapa ? Cowoknya nggak pake wijen, deh …

Ita : Enggak … soalnya kalo bulet nanti ribet bawanya. Lagian kan nanti silau.

Tobucil : Hah ? Kok silau ?

Ita : Iya, soalnya kan botak.

Tobucil : Kalo bulet tapi gondrong ?

Ita : Bukan bakso, dong …

Tobucil : Hahaha … iya juga, ya. Terus di sini kan minuman favorit kamu orange juice, ya. Kenapa suka orange juice ?

Ita : Soalnya orange juice kan warnanya kuning, warna kesukaan aku …

Tobucil : Nah, matahari pagi kan kuning juga. Bulet, lagi. Suka, nggak ?

Ita : Suka. Soalnya kalo nyuci baju cepet kering.

Tobucil : Btw … jangan-jangan matahari pagi baso rasa orange juice ? Mungkin, nggak, ya … ?

Ita : Ya nggak mungkin, karena yang bikin matahari kan nggak bikin restoran …

Mbak Echie : Iya, bukanya toko baju. Kan ada Matahari dept. Store.

Tobucil : Oh, iya, ya … pantesan aja hubungannya sama ngeringin baju, ya …

Matahari kuning bulat angkasa semakin melorot ke barat. “Apa lagi ?” tanya Ita. “Ng … nggak ada. Makasih, ya …” Ita tersenyum lalu kembali ke rumah keluarga Mbah; mungkin bersiap untuk berbuka puasa.

Sementara itu Tobuciler tengadah menatap angkasa. Jika matahari adalah bakso rasa orange juice dan ditaburi wijen lalu bolong tengahnya … kira-kira apa rasanya, ya … ?

Sundea

IMG_1098

IMG_1099 

 

 

 

 

Biodata Citra Andayani

biodataita

Google Twitter FaceBook

No comments:

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin