18.10.09

He’ll Be Ok (Don’t Worry be Happy)

 

salamatahariBeberapa minggu yang lalu, temen Dea dari Jakarta main ke Bandung. Karena udah lama nggak ketemu, kami ngobrol banyak banget.

Pas nganter Dea pulang pun dia masih parkir di depan rumah, trus kami ngobrol di dalem mobil. Ternyata temen Dea ini lagi lumayan galau juga. Ada banyak hal yang mungkin harus dia lakuin, tapi dia sangkal. Ada beberapa keputusan yang mustinya diambil, tapi dia bingung sama pertimbangan-pertimbangannya. Dia juga punya pengalaman-pengalaman spiritual. Ada kejadian-kejadian yang kayaknya agak mistik, kedengerannya serem, but somehow dia “kenal” sama apa yang dia hadepin. Dea duduk aja ngedengerin semua ceritanya.

Tau-tau “pluk ! pluk ! pluk !” ada bayangan kecil-kecil yang jatoh ke muka dia, baju, dan tangannya. Karena mereka tampak muncul tiba-tiba, Dea sempet kaget sesaat. Tapi terus Dea sadar kalo itu cuma bayangan titik-titik ujan yang bunuh diri di jendela mobil temen Dea. Pluk ! Pluk ! Pluk ! Titik-titik ujan bunuh diri lagi dan lagi dan lagi. Berusaha nembus jendela bening untuk kamikaze di temen Dea, tapi nggak berhasil. Yang bisa mencapai temen Dea cuma bayangannya, tapi bayangan nggak berarti apa-apa.

Dea senyum sendiri. Pengalaman spiritual-mistik dia sebenernya mirip jendela bening yang diem-diem ngelindungin dia dari apapun. Semua yang temen Dea hadepin cuma bayang-bayang, kok. Keliatannya aja ngeri, gelap, dan bertubi-tubi, tapi esensinya sebenernya nggak pernah berhasil nyentuh dia.

Hari itu Dea nggak sempet bilang ke temen Dea, tapi Dea harep temen Dea ngerasain ini :

“The troubles will kill themselves before they really touch him.

Just don’t worry be happy, he’ll be ok … ^_^”

Sundea

buat temen Dea yang nyuruh Dea amnesia setelah denger cerita dia … hehehe …


Salamatahari udah dikemas dalem bentuk hadiah, lho … kunjungi http://salamatahari.blogspot.com/
Google Twitter FaceBook

No comments:

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin