Temukan Arsip Tobucil

Loading...

Monday, April 19, 2010

Apa Pendapatmu tentang Tayangan Televisi Sekarang Ini?

Rain Rosidi
televisi yang mana? saya nontonnya AlJazeera
Eka Perdania Nurul Fitrie
membosankan, dangkal, nggak ngasih pengetahuan, terlalu banyak iklan, terlalu banyak imaji2, terlalu banyak propaganda, dan terlalu banyak kepentingan dari pihak2 besar :)
Cep Jayz
jauh lebih kreatif tobucil,,, walau pun cuma bisa melihat dari status2 nya ja,,,,
Wilton Djaya
tidak kreatif sama sekali..
Nidandelion Pedestrian
saya sdh brenti nonton tv sejak bertaun2 lalu.kcuali kick andy.krn isinya sampah smua.sinetron lah, acara2 musik ga jelas yg band2nya ga jelas dgn lirik, musik dan dandanan yg nunjukin btapa dangkalnya mereka... ap msh ad alasan utk ntn tv??
Eka Perdania Nurul Fitrie
oiya, yg saya maksud itu utk tayangan tv lokal tentunya :) lagian nonton tv ga bisa berinteraksi dgn konten/pembuat kontennya, kita cuma dicekokin
Onge Songe
Terlalu banyak suguhan , kembali kepada diri sendiri untuk memilahnya....sesuaikan dengan kebutuhan , kalo terlalu bnyak nonton memang bisa lier'...
Dwi Yulianto
di dominasi oleh acara2 yang kurang mengangkat kesadaran penonton terhdap realitas yang ada..penuh kebohongan yang seolah olah itu nyata....terlalu fulgar dalam penyampaian...sperti contoh adanya acra promosi sebuah produk brang yang sangat mewah berikut hargany sangat mahal namun disiarkan di TV nasional,,,dari sana terlihat bahwa tayangan tersebut kurang peka terhadap kondisi masyrakat secra umum dimana masyrakat masih kalut dan bingung untuk dapt memperthankan hidupnya...
Dini Estha
sudah lama tidak lihat tv lokal jadi tidak bisa ber komentar :)
Dwi Cahya Yuniman
TURN OFF your tv, NOW! ...... FOR GOOD! *oh aq teh udah pernah komentar yg sama ya, sorry .. :-)
Susy Devianna Dedev
Tayangan tv sekarang khususnya bwt berita sangat monoton dan seragam, walaupun tv nasional udah banyak, investigasinya kalah ama infotainment yg low ada issue hmpr 90% terbukti kebenarannya, hehehe...low berita di tv yg penting pembawa acaranya jago bicara low perlu ngotot bgt low nanya ma nara sumbernya (pdhl kadang sotoy, bkn cari info dulu yg sebanyak2nya), kayak mau sidang tugas akhir atau pas debat ma polisi lalin waktu kena tilang aja, :))...
Evelyn Ghozalli
tv lokal.. 20% berita, 50% sinetron + sinetron berita dan 30% iklan
tv kabel.. Sangat menambah wawasan walaupun diulang2
Diana Kea
mendingan nonton animal planet daripada tv lokal.... :D

Helmi Haska
Tak ada gunanya menonton televisi, jika hanya menayangkan Jakartasentris, melulu tentang orang Jakarta dengan segudang persoalannya, sampah, korupsi, kawin-cerai artis, penghinaan, banjir, penggusuran, traveling orang Jakarta yang menye-menye ke hutan-pantai-laut, kong kalikong, presiden yang lebay, seniman arogan, markus kesenian, suap, budayawan snobbish, taman pesing, narkoba, tawuran, fuck sinetron, lalu-lintas macet.... semua yang ditayangkan televisi TIDAK BERGUNA UNTUK KAMI ORANG DAERAH
Den Bagoes
Semua kembali pada pribadi setiap individu untuk memilih dan memilah tayangan televisi sekaranbg ini yang baik untuk pribadi, keluarga, maupun anaknya ( Dalam hal ini bukan berarti saya pribadi sudah mampu melaksanakan hal tersebut. Namun mudah-mudahan kawan semua mampu memaksimalkan tayangan televisi sekarang ini ) Sebab manfaat itu bisa kita jemput tanpa harus mengorbankan materi ( misalkan uang ) yang kita keluarkan untuk membeli tayangan televisi berlangganan. Karena secara tidak kasat mata, sebenarnya hal inilah yang membiarkan kita dihisap nirmana kapitalisme. Bukankah kita semua tidak menginginkan hal tersebut menina bobokan kita?

Semoga tulisan ini membuat saya sendiri merasa mawas diri, dan mudah-mudahan kawan semua juga mampu memetik satu hal yang mungkin masih jauh dari kata bermanfaat.

Terima kasih atas apresiasinya untuk mengadakan diskusi terhadap pertelevisian sekarang ini.

Salam.
Rain Rosidi
yang terlanjur adalah, semua jaringan televisi dikuasai oleh kelompok tertentu. seharusnya televisi sebagai media dimiliki secara merata oleh banyak orang, bukan milik orang2 tertentu yang juga bermain di wilayah politik praktis. bagaimana kita mengharapkan tayangan yang berimbang kalau semua televisi dimiliki oleh para pemain politik??
Halimun Giri
TV .... adalah alat ... bisa mencerdaskan, memberikan informasi, membutakan mata hati, membuat pembodohan sistematis, memberikan inspirasi, meningkatkan kapasitas, positif, negatif, semuanya ada disini, yang kita butuhkan hanyalah saringannya, salah satu saringan yang bisa diandalkan adalah budaya, dengan akar budaya yang menancap kuat, segencar apapun serangan sampah2 peradaban yang ditayangkan lewat televisi, kita tetap akan bisa memilah dan memilih sesuai dengan budi dan daya kita
Rain Rosidi
sekarang aku malah nonton TVRI, soalnya indovisonnya lupa bayar, tadi diputus
Nanne Lasut
Hhhhh... Capè d...!? 
KiBagus Ahmad Mangunsukarta
ngimpi dapet popularitas instan,....yi 
Kuswardhanansyah Dhanan
televisi? ada yang menarik loh.. isinyakan "pendidikan".. "PENDIDIKAN SINETRON" maksudnya..hahha..
Dah ga ada mutunya.. Paling yang bagus cuma berita aja + sepak bola lah.. Kalo yang lain mah cuma kejar rating doank.. Udah ceritanya ga ada mutunya.. Dasar tv swasta.. Giliran tv negeri, acaranya kesian.. Kurang daya tarik, jadinya ga ada penontonnya... Padahal lebih bermutu daripada yang swasta..
Dulu saya pas masih kecil, pas TK, saya masih ingat kalo nonton tv itu kita harus bayar setiap bulannya.. Kalo ga salah 3 ribu rupiah deh.. Pake kartu.. Kalo yang masih inget, hayo coba kenang.. Klo dah lupa, coba tanya orang tua, atau nenek dan kakek kalo masih inget juga..hahha..
Anggi Hafiz Al Hakam
intinya masih seputar rating, karena tidak langsung hal itu berpengaruh terhadap kelangsungan peradaban manusia disekelilingnya. imbasnya, adalah budaya instan, dehumanisasi, dan dekarakterisasi. memang tidak semua, untuk beberapa tujuan ada gunanya pula tergantung dari pemanfaatannya. tapi disadari atau tidak, we cant avoid it. untung ada kampanye TV turn off week campaign, tks tobucil.
Margaretha Nita Andrianti
Sangat mendidik! Pasti kaget! Hehehehe.... Sebenarnya saya sangat berterima kasih pada TV karena program-programnya yang aduhai menjerumuskan, dapat membuat saya semakin brpikir kritis. Saya kira berpikir kritis itu hadir karena adanya tayangan yang aduhai menjerumuskan, sedangkan tayangan yang aduhai membangun fungsinya untuk menginspirasi. Dua- duanya penting, kan? :D

Hida Ngirhanto
Setuju dengan MNA, tergantung cara pandang, siapa yang ada di sebelah kita dan memaknai tayangannya... yang perlu dipertebal wawasan dan iman penontonnya saja....
Ima Ditya Dewi
kl menuru0ah mah g smua tyangan tv lokal kita g bermutu smua kok..contohny kl tayangan pagi n siangny penuh dgn tontonan anak2 yg brmutu...
Lina Herlina
sedih...karena aku pgn py saluran tv d negeri ini yang full fokus bikin acara wat anak2 sama satu lagi saluran yang membahas tentang kreatifitas bisa apa aja....aku yakin kita bangsa indonesia bisa dan py sdm nya...tapi kapan ya...semua itu terwujud? 
Hanif Ikhwanto
entah kenapa setelah sekian lama saya tidak menonton siaran tv lokal, dan baru2 ini saya mulai mencoba menonton lagi..hasilnya saya bingung..di drama sinetron saya tidak tau apa yg mereka lakukan di layar tv, acara komedi saya tidak tau apa yg lucu, siaran infotainment menceritakan ttg orang2 yg tidak saya kenal, iklan2 produk yg berulang2 dan tidak menarik membuat saya pusing. Saya merasa siaran tv itu bukan sesuatu yg tepat buat saya..rasanya asing. Padahal saya tidak kemana2 masih di Indonesia saja. 
Inayah Gotoh
B'yk acr yg t'lalu dbuat2 n hiperbola.. jd'y g enak ddnger n dliat, tp mau g mau media interaktif yg paling efektif bt ngbius masyarakat y..televisi.. Skrng sh tinggal pinter2 kt aj bt m'filter mana yg pantas dtonton ato ngga..
Anna Sutanto
Sangking takjubnya pada TV lokal, saya sampai memilih untuk tidak punya TV di rumah. Untuk hiburan lebih baik baca buku, masak, nyabutin rumput, dan internetan :p
Deasy Suryani Purba
smua gk mutu
Nadia Octavialni Ali
ada yang bermutu seperti jalan sesama dan laptop si unyil, hehe.... yang bikin tidak efektif dan efisien adalah banyak iklan yang bikin para pemirsa (seperti saya) jadi konsumtif luar binasa....
Rahma Dina
sy cuma sering nontonnya berita,acara kuliner, traveler indonesia, dan acara2 yang mendidik positif de, yang itu hanya ada dibeberapa statiun tv doang , sisanya statiun tv yang isinya sinetron..sinetron..sinetron..enyahkan sinetron!!!! 
Natalia Christa
terlalu banyak sinetron ga jelas yg inti ceritany sebenrny sama aja (cinderella story - cewe miskin ketemu cowo kaya jatuh cinta, merit, ditentang ortu, ada antagonist yg mau misahin dsb...)

drama reality yang juga sama ga jelasnya. Buat apa eksploitasi cerita ttg kehidupan orang lain (plus acara gitu jg partly fiktif karena diperanin sm aktor/aktris)... mending buat acara edukatif buat anak-anak (kaya jaman g masih kecil dulu ada ka ria sm susan, si komo, dll dll)...

Sekarang perasaan juga udah ga ada lagi acara musik buat anak-anak (atau malah ga ada lagi musik khusus buat anak-anak ya)

Yang bagus cuma beritanya aja, hehe..
plus tayangan edukatif yg sedikit sekali di beberapa stasiun TV...

Kalau talk show2 gitu, kayany juga masih kurang maksimal.
( paling Kick andy yang bagus :P )
Kalo mau buat talk show mending total sekalian kaya oprah winfrey gitu...Ga melulu ngundang artis yang bikin acaranya cuma jadi monoton dan jadi kaya sitkom. Toh kalo ngundang artis yg diomongin sm aj dengan yang ditayangin infotainment. Jadi double2 deh acaranya..hehehe

Maaf kalau terlalu jujur :P
Semoga tidak ada pihak yg tersinggung...

Panpinpun Serartbutan
terlalu banyak progrm yang diyangankan ber bau hendonisme.
mungkin program creative lainnya tidak dikembangkan
Muhammad Meisa
panggung sandiwara, sampai gayus,susno,jennifer dunn,julia peres seolah nyata. televisi hanya secondhand reality. jadi saya yang nontonnya juga secondhand product 
Henny Fitriana Haryani
Paarah!!! smua isinya sinetron yang ga jelas dan pastinya ga ngedidik.....
Che Setya
acara tv sekarang banyak yg ga bermutu.gw paling nonton tv cuma berita,film layar lebar,sama olahraga dan musik,musik pun pilih2........oiya sama playboy kabel dan bukan 4 mata.:)
Ruru Shop
bagus, kita punya televisi, bisa lihat banyak hal dari dalam rumah.
Noura Asiah
bahaya buat anak-anak yang menonton tv tanpa didampingi ortunya, karena hampir semua stasiun tv lebih banyak memiliki tayangan untuk dewasa ketimbang utk anak-anak yang justru ditayangkan pada jam-jam utama
Ahsan Andrian
menyedihkan. 230 juta penduduk indonesia dengan kebhinekaannya, tetapi hanya menawarkan sedikit sekali pilihan, selain untuk mematikannya.

Utari Dewi Narwanti
tivi itu bagai dua sisi mata uang. manfaat dan ruginya untuk penontonnya hanya berjarak sekian mili, sangat dekatttt! jadi, pilih acara menarik ato matikan tivi! sampai dengan awal januari tahun ini, aku suka gemess dengan banyak acara dan tayangan berita di banyak stasiun tivi, kecuali kick andy, oprah w show, MTGW, nanny 911, seri avatar, dan film lain yang menurutku menarik. sekarang, di rumah ini, gak ada tivi! anak-anak bisa nonton hiburan cd film via laptop, dan kalo kami butuh berita lewat internet aja, apalagi suangat memungkinkan untuk komunikasi dua arah. juga bisa dengan koran, buku, majalah, ato radio..... ternyata, nyaman banget loh! itu seperti detoks! kami bisa mbaca, ngliat, dan cari tau yang kami mau dari media lain, selain tivi!
Google Twitter FaceBook

1 comment:

Andi Lia said...

Aku cuma nonton berita (kalau di TV Indonesia), abis kalo untuk hiburan, ga ada yang cukup menghibur...untuk hiburan, aku "lari" ke TV berlangganan...

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin